Sunday, July 26, 2015


" KEBERKATAN HIDUP"


Keberkatan rezeki adalah perkara penting yang mesti diutamakan dalam hidup. Rezeki bukanlah hanya sekadar wanghartamakanan dan minuman. Namun sebaliknya jodohanakpangkatnama baik,kedudukan dan sebagainya juga boleh disebut sebagai rezeki.

Keberkatan hidup seseorang individu tidak dapat diukur dan dinilai melalui kekayaan yang dimiliki. Mungkin kekayaan dan kemiskinan seseorang yang ALLAH datangkan itu sebenarnya adalah satu ujian ke atas hambanya bagi menguji tahap ketakwaan buat hamba yang dikasihinya.

Bagaimana untuk mengetahui bahawa hidup anda mendapat keberkatan atau tidak?

1. Duit semakin bertambah ,tapi selalu tak cukup.

Tak tau duit entah ke mana. Pendapatan bertambah, tapi asyik tak cukup, tak pernah cukup. Duit banyak dihabiskan pada benda yang sia-sia. Patutnya bila duit dapat banyak, sedekah pun kena la bertambah. Tapi tak, kita jadi makin kedekut. Sedekah tak bertambah, duit tetap habis ke tempat lain.Lepas tu,siap bagi alasan, “Aku bukan taknak sedekah,tapi duit gaji aku ciput je..nak bayar kereta pun tak lepas” (sambil makan french fries di McDonals).

2. Buat kerja namun tak pernah siap.

Projek ada macam-macam, idea banyak, tapi satu pun tak berjaya. Macam-macam usaha dibuat, macam-macam projek kita cuba nak lakukan, tapi semuanya tergantung. Semuanya tergendala. Satu pun tak berjaya. Kalau ada yang menjadi, tapi tak seperti yang dirancangkan.

3. Buat sesuatu yang tak dapat manfaat.

Baca buku banyak, tapi ilmu satu pun tak lekat. Nasihat diri orang pandai, tapi diri sendiri pun tunggang langgang.Macam pepatah orang tua,”Ibarat ketam mengajar anaknya berjalan lurus”.

4. Masa habis dengan sia-sia.

Kononnya sibuk, tapi sebenarnya banyak masa dihabiskan dengan perkara yang sia-sia. Lagho main Facebook, leka tengok TV, leka berborak dengan kawan, leka main game, leka melepak dengan kawan-kawan. Tapi nak luang baca Quran 5 minit sehari pun tak boleh. Solat pun akhir waktu. Solat tak sampai 5 minit. Zikir langsung tak amal. Malah nak berdoa untuk diri sendiri pun malas.

5. Hati sentiasa tidak tenang.


Bila hidup tak berkat,apa pun yang kita capai dalam hidup(wang,kepandaian,pangkat) tak mendatangkan apa-apa makna.Tiada rasa gembira hadir dalam hati.Malah,rasa kekosongan jiwa semakin bertambah-tambah.Hidup dah lengkap tapi jauh dalam sanubari,terasa satu kehilangan.Itu maknanya anda semakin jauh dari Sang Pencipta.

Friday, July 10, 2015



LIVE! Di AmalFM
"PIHAK 2.0"
* SABTU : 11 JULAI 2015
* 7 MALAM- 12 TENGAH MALAM
*PERKARANGAN RUMAH HJ ILYAS ,KAMPUNG PARIT KASSAN AYER HITAM, JOHOR DARUL TAKZIM
TENTATIF :
*BERBUKA PUASA DISEDIAKAN
*SOLAT MAGHRIB
*TAZKIRAH PENDEK
*SOLAT ISYAK
*SOLAT TARAWEH
Yang berdekatan Ayuh!!! beramai-ramai hadir!!
dan yang tak kesempatan JANGAN RISAU!! Amal Fm akan live
Radio Internet Amal FM Radio Internet Anda
=============================
1. Download App Di Play Store. Search : Amal FM & Download.
Direct Link Download AmalFM :
Klik ▶ https://play.google.com/store/apps/details
2. Dengarkan Kami Di semua Gajet & Komputer :
Klik ▶ http://tunein.com/radio/Amal-FM-s233901/
3. Dengarkan Di Website Kami :
Klik ▶ http://amalfm2u.blogspot.com/
4. Like FB Kami :
Klik ▶ https://www.facebook.com/AmalFM.net
TERUS BERISTIQAMAH!!!
๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†
Mohon Bantu Sebarkan/Viralkan๐Ÿ”Š


LIVE! Di AmalFM
"PIHAK 2.0"
* SABTU : 11 JULAI 2015
* 7 MALAM- 12 TENGAH MALAM
*PERKARANGAN RUMAH HJ ILYAS ,KAMPUNG PARIT KASSAN AYER HITAM, JOHOR DARUL TAKZIM
TENTATIF :
*BERBUKA PUASA DISEDIAKAN
*SOLAT MAGHRIB
*TAZKIRAH PENDEK
*SOLAT ISYAK
*SOLAT TARAWEH
Yang berdekatan Ayuh!!! beramai-ramai hadir!!
dan yang tak kesempatan JANGAN RISAU!! Amal Fm akan live
Radio Internet Amal FM Radio Internet Anda
=============================
1. Download App Di Play Store. Search : Amal FM & Download.
Direct Link Download AmalFM :
Klik ▶ https://play.google.com/store/apps/details
2. Dengarkan Kami Di semua Gajet & Komputer :
Klik ▶ http://tunein.com/radio/Amal-FM-s233901/
3. Dengarkan Di Website Kami :
Klik ▶ http://amalfm2u.blogspot.com/
4. Like FB Kami :
Klik ▶ https://www.facebook.com/AmalFM.net
TERUS BERISTIQAMAH!!!
๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†
Mohon Bantu Sebarkan/Viralkan๐Ÿ”Š
LIVE! Di AmalFM
"PIHAK 2.0"
* SABTU : 11 JULAI 2015
* 7 MALAM- 12 TENGAH MALAM
*PERKARANGAN RUMAH HJ ILYAS ,KAMPUNG PARIT KASSAN AYER HITAM, JOHOR DARUL TAKZIM
TENTATIF :
*BERBUKA PUASA DISEDIAKAN
*SOLAT MAGHRIB
*TAZKIRAH PENDEK
*SOLAT ISYAK
*SOLAT TARAWEH
Yang berdekatan Ayuh!!! beramai-ramai hadir!!
dan yang tak kesempatan JANGAN RISAU!! Amal Fm akan live
Radio Internet Amal FM Radio Internet Anda
=============================
1. Download App Di Play Store. Search : Amal FM & Download.
Direct Link Download AmalFM :
Klik ▶ https://play.google.com/store/apps/details
2. Dengarkan Kami Di semua Gajet & Komputer :
Klik ▶ http://tunein.com/radio/Amal-FM-s233901/
3. Dengarkan Di Website Kami :
Klik ▶ http://amalfm2u.blogspot.com/
4. Like FB Kami :
Klik ▶ https://www.facebook.com/AmalFM.net
TERUS BERISTIQAMAH!!!
๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†
Mohon Bantu Sebarkan/Viralkan๐Ÿ”Š

Wednesday, July 8, 2015



Isu tuduhan wang 1MDB ini mudah saja, hanya perlu sahkan sama ada akaun itu wujud atau tidak. Sekarang Perdana Menteri sibuk saman menyaman pula.
4 JULAI 2015
AMBANK DAN BANK NEGARA MALAYSIA BOLEH SAHKAN BAHAWA KEWUJUDAN AKAUN “DATO’ SERI NAJIB TUN RAZAK”
Ekoran dari pendedahan oleh Asian Wall Street Journal (AWSJ) dan Sarawak Report (SR) bahawa sejumlah RM2.6 bilion (pada kadar tukaran matawang terkini) atau USD692 juta telah dipindahkan dari 1MDB dan anak syarikat 1MDB ke akaun peribadi milik Dato’ Seri Najib Tun Razak, kedua-dua pihak sekarang saling mempertahankan fakta dan pendirian masing-masing.
AWSJ dilaporkan menyatakan di dalam satu temuramah di Hong Kong bahawa maklumat yang mereka perolehi adalah tepat dari satu siasatan rasmi mengenai 1MDB. Dato’ Seri Najib Tun Razak pula dilaporkan menafikan pernah mengambil wang bagi tujuan peribadi.
Perkara ini boleh diputuskan dengan mudah melalui satu kaedah iaitu mengesahkan sama ada akaun di Ambank di bawah nama “Dato’ Seri Najib Tun Razak” itu benar-benar wujud atau tidak.
Sebelum ini, saya telah menyebut bagaimana 3 kakitangan pengurusan tertinggi Ambank telah ditukarkan kerana pemegang saham bank itu tidak puas hati dengan keterlibatan Ambank di dalam isu-isu membabitkan 1MDB. Pendedahan AWSJ dan SR bahawa Dato’ Seri Najib Tun Razak mempunyai satu akaun di bank itu yang menerima pemindahan wang sejumlah RM2.6 bilion menimbulkan kembali persoalan sejauh mana keterlibatan Ambank di dalam urusan berkenaan 1MDB dan Dato’ Seri Najib Tun Razak.
Oleh yang demikian, untuk membersihkan namanya Ambank perlu mengesahkan atau menafikan sama ada akaun bernombor seperti yang didedahkan oleh AWSJ di bawah nama Dato’ Seri Najib Tun Razak itu benar-benar wujud. Ini akan memberi gambaran paling baik kepada rakyat sama ada Dato’ Seri Najib Tun Razak benar-benar terlibat dalam mengambil dana milik rakyat seperti yang didedahkan oleh AWSJ dan SR itu.
Saya pasti jika Dato’ Seri Najib Tun Razak tidak ada apa-apa yang hendak disembunyikan, cara terbaik untuk mematikan serangan ke atas kredibiliti beliau ini ialah dengan membenarkan Ambank (atau mana-mana bank di negara ini) mendedahkan secara keseluruhan setiap bank akaun yang pernah beliau buka sejak menjadi Perdana Menteri dalam tahun 2009.
Jika terbukti bahawa akaun di Ambank seperti yang didedahkan oleh AWSJ dan SR itu tidak wujud, maka dengan mudah sahaja Dato’ Seri Najib Tun Razak boleh menghentikan isu terbaru ini.
Saya juga menyeru supaya Bank Negara Malaysia menggunakan semua kuasanya di bawah Akta Perkhidmatan Kewangan untuk merungkai kontroversi ini dengan mengesahkan sama ada akaun yang nombor dan namanya didedahkan oleh ASWJ dan SR itu benar-benar wujud.
Jika ia tidak wujud, perkara ini tidak perlu dipanjangkan.
Jika ia wujud, maka satu siasatan segera perlu dibuat dan Dato’ Seri Najib Tun Razak perlulah bercuti dan seorang pemangku Perdana Menteri boleh mengambilalih pentadbiran Kerajaan Persekutuan sementara siasatan sepenuhnya diadakan.
RAFIZI RAMLI
NAIB PRESIDEN/SETIAUSAHA AGUNG
AHLI PARLIMEN PANDAN

KUALITI JIWA VS KUANTITI HARTa

harta

     Ramadhan telah berlalu, dan kemudian bertamu pula Syawal. Saat-saat ini sesungguhnya menghadiahkan detik yang indah untuk terus bermuhasabah. Beberapa purnama lagi tahun baru akan menjengah, apakah pecutan diri menuju taqwa semakin goyah atau semakin gagah? Ya, hakikatnya hidup perlu dijalani dengan semangat “sentiasa bersedia untuk mati”. Bila hati benci mati, itu petanda jelas bahawa aku dan kamu belum mencintai Ilahi…
    Apakah cukup hanya dengan keluhan? Padahal hidup memerlukan kayuhan. Kayuhan amal yang tidak putus-putus dan tanpa jemu-jemu. Kita boleh senyum ketawa dan mesra ketika bersama manusia, namun jauh di sudut hati, biar tetap sedih dan merintih kerana mengenangkan dosa lampau, dosa kini dan dosa akan datang. Sesekali kita boleh tertawa dengan kebodohan diri, tetapi lama kelamaan jika kebodohan itu berulang, hati akan terdera oleh satu pertanyaan: Bilakah lagi aku akan matang?
   Malam yang dulu tidurku terganggu. Kira bicara hati tidak menentu. Walaupun yang kukira adalah wang-wang pada nisab dan haul menjelang hujung tahun… tetapi hakikatnya yang kutimbang adalah soal hati. Hati yang masih tamak. Hati yang hanya ingin menerima tetapi begitu sukar memberi. Yang kucongak adalah zakat. Namun hakikatnya, neraca muhasabah ini ialah antara mahmudah dan mazmumah. Aku boleh menipu angka dan timbangan, tetapi mampukah aku menipu diri sendiri? Lebih-lebih lagi mampukah aku menipu Ilahi?
     Yang paling penting dalam hidup ini ialah punya hati yang qanaah – hati yang berpada-pada dengan apa yang ada. Sedikit, mencukupi. Banyak, boleh diagih-agihkan. Pernah aku berjanji dengan diri sendiri, agar menjaga keinginan agar tidak melewati batas-batas keperluan. Jangan sekali-kali terjerumus ke jurang pembaziran. Keinginan yang melampaui batas, jika tidak dapat dikawal akan mengundang resah jiwa. Gejolaknya akan terus mengganggu. Sedikit tidak cukup, banyak tidak puas. Aku pernah tersiksa kerana itu!
     Kemudian aku tersedar… bahawa kekayaan sebenar bukanlah kerana ‘memiliki’. Kekayaan sebenar bila tidak ‘dimiliki’. Justeru, Allah itulah zat yang Maha Kaya. Benar, milik Allah segala yang ada. Tetapi bukan kerana itu DIA digelar Al Ghani – Yang Maha Kaya. Allah itu Maha Kaya kerana DIA tidak memerlukan segala sesuatu, sebaliknya segala sesuatu yang memerlukan-Nya. Begitulah manusia. Jika inginkan kekayaan sejati, kurangkanlah keperluan terhadap dunia dan manusia … bukan dengan meningkatkan keperluan kepada keduanya.
     Pernah aku temui orang kaya yang memilki harta berjuta. Segala-galanya bagai berada di hujung jarinya. Kereta, rumah, hartanah dan wang simpanannya berjuta-juta. Tetapi alangkah sedih, dia begitu miskin di sudut jiwanya. Keinginannya pada dunia sentiasa meluap-luap. Ingin itu, ingin ini. Selepas satu, satu pula keinginannya. Jiwanya sentiasa resah. Dia umpama meneguk air laut, makin banyak diminum semakin haus. Pantang ada kereta model terbaru… dia resah. Pantang ada hartanah yang nak dijual… dia gelisah. Oh, alangkah siksanya sikaya yang hidup dalam kemiskinan itu. 
     Lihatlah perancangan kewangan musim yang lalu. Betapa kekadang berlaku sesuatu di luar di luar dugaan. Disangka cukup, tiba-tiba mengurang. Dijangka sempit, tiba-tiba lapang. Tidak salah merancang di batas tadbir… tetapi segalanya terlaksana di alas takdir. Sebab itu pasakkan ke dalam hati selalu, Allah itulah Ar Razzak – Maha Pemberi Rezki – yang mampu memberi melalui jalan-jalan yang misteri. Jalan yang tidak mampu dijangkau oleh akal yang terbatas, justeru upaya-Nya yang Maha Luas.
    Wahai diri yang bakhil, keluarkanlah hak orang lain yang kau anggap hakmu. Jangan jadi seperti Qarun yang menganggap kekayaan diri kerana kepandaiannya. Ya, kau yang memerah keringat. Ya, kau yang penat berfikir. Tetapi dengan tenaga siapa kau berusaha? Tangan, kaki, bahu dan segala pancainderamu itu milik siapa? Kau bukan pemiliknya. Kau hanya peminjam… Begitu juga dengan akal, hati dan perasaan yang kau gunakan untuk berfikir, merasa dan bertindak… milik siapa segalanya? Bukankah segalanya milik Allah?
     Oh, rupanya aku sering terlupa bahawa usahaku semuanya, segalanya, adalah dengan ‘modal pinjaman’. Aku perlu membayarnya. Kepada siapa? Kepada Allah? Ah, Dia Maha Kaya. Dia tidak memerlukan apa-apapun daripada hamba-hamba-Nya. Namun, Allah memerintahkan agar ‘modal pinjaman’ itu dipulangkan kepada hamba-hamba-Nya yang memerlukan. Itulah golongan 8 – asnaf zakat yang memerlukan. Merekalah pemilik yang berhak ke atas harta Allah yang dipinjam oleh Sikaya. Lalu aku akur, ya Allah alangkah berdosanya aku. Aku masih tamak, aku masih rakus. Bagaikan akulah pewaris harta Qarun nan sejati – hati yang sentiasa merasa miskin!
     Dulu, aku pernah menjerit kerana tidak cukup. Tapi kini aku menjerit kerana ingin lebih. Ah, apakah esok aku akan terus menjerit kerana tidak puas? Wahai diri, milikilah kematangan rasa. Jangan sekali-kali bertindak ‘terlalu’. Samada terlalu ‘mahu’ atau terlalu ‘benci’. Kesederhanaan itu selalu menyelamatkan. Ingat selalu pesan Al Quran, tangan jangan terlalu dibukakan… tetapi jangan pula terlalu digenggamkan. Titik tengah antara boros dan bakhil, itulah pemurah.
     Jika wang boleh menyuburkan kasih-sayang, hulurkanlah. Jangan lokek ‘memeriahkan’ persaudaraan. Bukan Rasulullah SAW pernah bersabda sedekah terbaik ialah yang didahulukan kepada kerabat terdekat. Tetapi ingat, bukan wang itu yang mempertautkan persaudaraan… tetapi hati yang jujur. Kejujuran mampu ‘membeli’ kasih-sayang lebih dari jumlah wang yang aku miliki… Aku tidak ingin menjadi pewaris hati Qarun!
     Antara kualiti jiwa dan kuantiti harta sering diri alpa dan terkesima. Jiwa dibiarkan buruk dan gelap, badan kereta pula yang asyik dilap dan digilap. Rumah ditukar langsir, dicat baru dan dihiasi perabot pelbagai jenama, tapi sayang… jiwa berterusan terus kusam, kelam dengan mazmumah yang terus bermaharajalela.
     Duhai diri, apakah kamu lupakan mati? Di mana Qalbun Salim (hati yang sejahtera) yang menjadi penjamin mu di Hari yang tidak berguna semua saudara dan segala harta? Ya Allah, uzlah aku dari kejahatan diri agar tidak menjangkiti orang lain. Qanaah aku agar tidak hasad pada nikmat yang diberi kepada yang lain. Sabar aku dengan karenah insan yang menjadi “bahan uji”Mu untuk mendidik aku. Syukur aku pada nikmat yang ada tanpa mengenang apa yang tiada. Pemaaf aku pada kejahatan insan sebagai karma kejahatanku pada mereka.
      Ya Allah, aku belum sampai… tetapi sungguh, aku telah mulakan perjalanan. Walau susah sungguh, untuk pasrah padaMu, penuh seluruh! Lihat aku, kesihanilah aku, kutip aku… wahai Al A’fu.

JANGAN LUPA – PENASYID ADALAH DAIE DAN MURABBI

83696459

      Pagi ini saya rasa terpanggil untuk memperkatakan sesuatu tentang nasyid. Walaupun sudah lama saya tidak mengirim lirik nasyid, namun saya tetap mengikuti perkembangan dari jauh. Saya turut mendengar respons, kritikan bahkan “kecaman” kepada nasyid dan penasyid-penasyid yang ada. Walaupun, apa yang saya dengar dan lihat tetap tidak boleh dijadikan rujukan muktamad atas sifatnya yang khusus malah mungkin terpencil. Tetapi sekali-skala datang rasa bimbang juga… ke mana hala tuju nasyid sekarang? Lalu saya catatkan catatan ini sekadar renungan pada pagi Jumaat yang mulia ini…
      Anggaplah tulisan ini satu pandangan sekilas atas apa yang berlaku di dalam atau di luar kumpulan nasyid. Walaupun, kekadang ada juga figur-figur tertentu dalam kumpulan nasyid datang “bersembang-sembang” dengan saya – saya selalunya lebih suka menjadi telinga yang mendengar “perkembangan” dan kemajuan kumpulan mereka. Sekali skala saya sempat menatap surat khabar dan “terjumpa” majalah-majalah yang menceritakan hal mereka itu.
Sudah jadi sunnatullah, “semakin tinggi pokok yang kita panjat maka semakin kuatlah pula angin yang menggoyang.” Berada di bawah dan sedang berusaha untuk naik adalah lebih mudah berbanding berada di tempat yang tinggi dan ingin terus mendaki agar sampai ke kemuncak. Di bawah kita selalu beringat, tetapi di puncak kita selalu alpa. Di bawah anginnya sepoi-sepoi bahasa, di atas sudah ada ribut yang melanda.
“Kejayaan” berjalan seiringan dengan ujian. Baik ujian yang datang dari luar ataupun ujian yang datang dari dalam. Inilah cabaran yang sedang dihadapi oleh kumpulan-kumpulan nasyid kini. Yakni, apakah sambutan masyarakat sebelum ini hanya satu fenomena sementara atau ia memang sesuatu yang ‘real’. Dan yang lebih utama, menilai semula apakah tauhid, syariat dan akhlak Islamiah masih menjadi nilai teras bukan sahaja pada “produk” nasyid, tetapi pada keseluruhan modus operandii pengurusan dan pentadbiran, kewangan dan pemasaran, dan juga akhlak serta keperibadian kumpulan-kumpulan tersebut.
Persoalan ini harus ditangani dengan berkesan, jika tidak nasyid akan mengalami zaman ‘gerhana’nya. Bukan gerhana di mata manusia sahaja tetapi gerhana juga di sisi Allah – disebabkan keberkesanan dakwah dan tarbiahnya semakin tumpul. Kenyataan ini bukanlah untuk menakut-nakutkan tetapi perlu dihadapi dengan fikiran yang terbuka. Jika tidak ada angin, masakan pohon bergoyang. Tanpa menyentuh kes-kes yang bersifat personel – masing-masing seharusnya sering menepuk dada dan tanyalah “suara hati” masing-masing.
Usaha berterusan perlu dibuat untuk meningkatkan kualiti dan keberkesanan nasyid sebagai media hiburan dan pendidikan. Kualiti nasyid mesti dipertingkatkan dengan menambah nilai (‘add value’) pada elemen-elemen utamanya seperti lirik, melodi dan alat-alat muzik dan yang lebih penting elemen kemanusiaannya – yakni mereka yang terlibat dalam proses penerbitannya seperti penasyid, komposer, penerbit, pemuzik dan penulis lirik.
Semua pihak perlu rajin dan kreatif membuat R&D – mencari nilai saintifik, artistik dan autentik untuk memantapkan nasyid. Kreatif tapi tetap bertunjangkan syariat. Inovatif tetapi terus beradab. Cuma diingatkan, apa yang ada dalam diri penasyid itulah yang akan lahir sebagai produknya. Mudah-mudahan dijauhkan daripada terpaksa berlegar-legar pada idea yang telah “direcycle” berkali-kali. Carilah “rasa hati” baru yang segar, murni dan benar-benar sejati untuk diberikan pada masyarakat! Jika kita tulus, nescaya jalan kita lurus (dipermudahkan). Insya-Allah!
Hakikat ini wajib disedari oleh kumpulan-kumpulan nasyid dan kini begitu ghairah mengorak langkah pembaharuan, perubahan, peningkatan serta kepelbagaian dari segi melodi, lirik, alat muzik, stail dan imej diri. Apakah usaha mereka ini telah menemui ‘track’ yang betul atau sekadar tercari-cari dan akhirnya terpaksa melakukan pusingan U semula – kembali ke asal? Wallahua’lam.
Atau sedikit demi sedikit mula tersasar dalam eksperimen yang dianggap ‘menjadi’ (tetapi terpaksa menggadaikan nilai-nilai yang lebih murni) dan di hujung nanti berakhir dengan tragedi – dunia dan akhirat melepas! Atau keperibadian turut luntur dan terbentur dalam asakan dan godaan cara hidup hedonisme hingga turut terbawa-bawa dalam arus budaya popular tanpa sedar jati diri sendiri (sebagai dai dan murabbi) semakin terhakis? Fikir-fikirkanlah, atas dasar sayang kita mengingatkan, atas dasar kasih kita turut membimbangkan…
Jangan lupa, apa sahaja pembaharuan yang ingin dibuat mestilah berasaskan nilai-nilai teras (‘core value’)  Islam itu sendiri. Nilai teras itu ialah syariat dan akhlak. Manakala tujuan perubahan itu pula mestilah tidak terseleweng daripada misi utama nasyid yakni untuk berdakwah dan mendidik masyarakat.
Namun dalam soal pendekatan dan teknikal, pembaharuan itu juga mesti menitik-beratkan aspek-aspek komersil berdasarkan kehendak massa dan kaji selidik pemasaran. Bagi saya apa sahaja label baru yang hendak diberi kepada nasyid samada istilah global, world, kontemporari, terkini, komersial atau apa sahaja mestilah tidak mengabaikan aspek-aspek di atas.
Nilai Islam bukanlah satu sekatan tetapi adalah satu kawalan agar muzik sentiasa terarah kepada keselamatan dan ketenangan. Islam atas sifatnya yang sederhana tidak menyekat kreativiti manusia, tetapi mendorong dan mengaturnya agar kreativiti dan inovasi itu tidak keterlaluan hingga terbabas ke arah kelalaian dan kehancuran. Syaitan terlalu bijaksana dalam menipu – putih tidak ditukarkannya terus kepada hitam, tetapi perlahan-lahan ditukarkannya kepada “grey” sedikit demi sedikit. Dan akhirnya menjadi hitam tanpa sedar!
Lirik nasyid mestilah mempunyai unsur kebenaran dan keindahan. Keghairahan memasukkan nilai-nilai Islam tidak seharusnya menenggelamkan nilai-nilai keindahan yang sepatutnya ada pada lirik yang baik. Rima-rima yang puitis dan kata-kata yang indah mestilah disertai oleh makna-makna yang baik sehingga nasyid teradun secara bersepadu antara nilai estatik dan autentik.
Lirik tidak seharusnya kabur dengan bahasa-bahasa puitis dan kata-kata bombastik sehingga sukar untuk difahami. Lirik juga jangan sampai ditenggelami oleh ‘kehangatan’ melodi sehingga sukar didengari. Justeru gagasan fikiran atau mesej yang hendak disampaikan sebenarnya diterjemahkan sepenuhnya oleh lirik bukan melodi. Sayang, acap kali mesej dari lirik tidak jelas, atau pengucapannya terganggu oleh “kebisingan” melodi. Mungkin mereka yang pakar ada sebab-sebab tersendiri, tetapi sebagai medium dakwah, lirik mesti jelas, tepat dan dapat difahami. Jika untuk didengar pun sudah sukar, bagaimana pula hendak memahaminya?
Melodi mestilah memberi daya tarikan dan latar yang baik agar pendengar berminat untuk mendengar lirik. Jadi misi dakwahnya tentulah akan terhalang jika lirik sesuatu nasyid sukar didengar oleh para pendengar. Walaupun mungkin ada yang mengatakan itu hanya satu stail, tetapi jika stail telah menjejaskan maksud, stail itu tentulah menjejas misi utamanya berdakwah! Mungkin hanya berhibur.
Namun itu tidak bermakna saya nafikan kepentingan melodi. Melodi sangat penting kerana ia merupakan penyumbang utama kepada nilai estetika (keindahan) sesuatu nasyid. Dalam filem, muzik latar sangat penting untuk menghidupkan suasana yang ingin digambarkan oleh sesuatu babak. Begitulah dalam nasyid. Mesej yang dibawa oleh lirik akan dapat dihayati dengan baik sekiranya melodi yang serasi digunakan.
Tenang, berani, lantang, cemas, garang, sedih, gembira mempunyai melodinya yang tersendiri. Sebenarnya nilai-nilai Islamik pada nasyid tidak hanya terletak kepada lirik tetapi turut disumbangkan oleh melodinya. Melodi nasyid seharusnya tenang dan lembut pada subjek-subjek seperti munajat, taubat, rintihan dan doa. Namun rancak dan dinamik pada subjek seperti jihad, kebangkitan, kembara, syukur dan lain-lain.
Islam mengiktiraf melodi yang berasal dari mana-mana bangsa atau daerah geografi. Islam adalah agama bersifat sejagat untuk semua bangsa. Ia bukan milik sesuatu bangsa. Oleh itu melodi yang datang dari mana-mana etnik adalah dibenarkan. Walaupun melodi nasyid pada asalnya banyak dipengaruhi oleh unsur-unsur Arab (kerana Islam dan Al Quran diturunkan kepada bangsa Arab), tetapi melodi dari bangsa Melayu, Cina, India, Turki, Uzbek, Kurdi dan lain-lain tidak ditegah. Malah kadangkala melodi nasyid akan jadi lebih indah hasil percambahan dan perkongsian nilai-nilai antarabangsa.
Atas dasar ini potensi nasyid untuk mencapai tahap global sangat cerah. Tenaga profesional yang menerbitkan nasyid seharusnya lebih kreatif dan inovatif untuk menembusi pasaran antarabangsa dengan memasukkan pelbagai jenis melodi berasaskan nilai pelbagai bangsa dalam album nasyid mereka. Pada saya, kuasa melodi melampaui kuasa lirik untuk memertabatkan nasyid ke arena antarabangsa kerana melodi ialah ‘bahasa rasa’ yang dapat difahami oleh semua bangsa berbanding ‘bahasa kata’ yang terbatas buat sesuatu bangsa.
Selain bersumberkan nilai tradisional, melodi nasyid juga boleh diperkayakan dengan memasukkan irama dari aliran muzik kontemporari seperti pop, raggae, blues dan sebagainya. Walaupun tidak ada nas yang jelas yang mengharamkan langkah ini namun sikap berhati-hati (malah warak) tetap diperlukan terutamanya apabila menyentuh soal adab dan kehalusan akhlak.
Melodi qasidah, syair dan nasyid yang lahir dari jiwa halus para sahabat nabi, waliullah dan para salafussoleh pada zaman awal Islam tentunya berbeza dengan rentak rap yang lahir dari ekspresi masyarakat golongan rendah (ghetto) yang tertekan di AS pada tahun-tahun 60’an.
Namun untuk lebih adil, persoalan ‘rasa’ ini adalah subjektif dan relatif sifatnya, lalu kita seharusnya bersifat lapang dada jika ada kumpulan nasyid yang telah melakukan tindakan berani dengan memasukan input rap, ballad, blues, folk, dan ‘pop dance’ dalam melodi nasyid mereka. Tetapi harus diingat, melodi yang asal-usulnya dari “orang-orang soleh” tentunya mempunyai kekuatan yang unik dan tersendiri dalam menyampaikan ajaran Allah.
Pendengar-pendengar nasyid mungkin boleh dibahagikan kepada dua, satu yang telah bersedia untuk menerima ‘pengisian’ manakala kelompok kedua yang masih dalam tahap ‘peralihan’. Melodi nasyid yang lebih konvensional dan ‘resmi’ diterima oleh kelompok yang menanti pengisian.
Sementara golongan yang masih dalam tahap transisi (terutamanya yang masih pekat dengan aliran muzik Barat) mungkin memerlukan melodi nasyid yang agak ‘sama’ dengan muzik yang mereka minati. Syukurlah, jika ada nasyid yang berjaya menyentuh hati nurani golongan transisi ini dan syabas kepada kumpulan nasyid yang berani membuat pembaharuan itu tanpa takut kehilangan peminat di kalangan golongan yang menanti pengisian.
Langkah baru ini juga telah membuka pintu seluas-luasnya bagi penggubah-penggubah lagu, penulis lirik dan pemuzik dari kategori lain untuk turut sama menyumbang bakat dan kepakaran mereka bagi memperkayakan lagi irama nasyid. Sikap prajudis hendaklah dielakkan sama sekali, justeru apa yang baik dalam Islam bukanlah monopoli sesuatu golongan.
Oleh itu kehadiran mereka (penyanyi dan pemuzik rock dan lain-lain) hendaklah diterima sebagai satu ‘perkongsian’ ke arah kebaikan dan kebajikan. ‘Kedatangan’ mereka hendaklah dialu-alukan oleh tenaga-tenaga yang sedia ada dalam industri nasyid untuk sama-sama memertabatkan nasyid. Namun, mereka perlu faham apa misi nasyid sebenarnya? Mereka juga mesti difahamkan mana soal prinsip dan yang mana soal teknikal dalam bidang ini.
Soal ‘nawaitu’ mereka serahkan kepada Allah. Apa yang kita doakan ialah berlakunya proses ‘give and take’ yang begitu harmoni, yang melibatkan bukan sahaja kepentingan komersil tetapi juga kepentingan rohani (dakwah dan pendidikan). Semoga cahaya kebenaran daripada nasyid akan membersihkan dunia muzik “mereka yang hijrah ini”. Jangan pula, dicampur adukkan. Sekejap terang, sekejap gelap dicemari prinsip lapuk – minyak dan air tak kan bercampur!
Kekhilafan (perbezaan) di kalangan para ulama – ada yang mengharamkan alat muzik yang bertali dan bertiup dan ada pula yang mengharuskan semua alat muzik asal sahaja digunakan ke arah kebaikan. Khilaf ini sahaja telah menunjukan bahawa alat muzik adalah soal ranting dalam Islam (tidak mungkin ulama berbeza pendapat dalam soal pokok). Namun sikap berhati-hati kumpulan nasyid yang kebanyakannya masih mengekalkan alat-alat muzik mereka kepada alat yang berasaskan ‘percussion’ (alat ketuk), synthesizer, drum mechine dan eletronik komputer harus dipuji.
Tindakan ini tentunya lahir dari hati yang begitu prihatin dengan hukum-hakam Islam. Sungguhpun begitu sikap itu tidak menghalang kreativiti dalam menghasilkan muzik berkualiti untuk nasyid-nasyid tradisional dan kontemporari. Perkembangan dunia ICT telah dimanfaat sepenuhnya oleh penggubah melodi nasyid untuk menghasilkan pelbagai bunyi yang diperlukan. Hasilnya, pelbagai rentak nasyid dapat dihasilkan tanpa menggunakan alat-alat muzik yang ‘dilarang’.
Namun dalam keadaan apa sekalipun faktor kemanusiaan merupakan faktor yang paling utama menentukan kebaikan atau keburukan sesuatu bidang. Nasyid yang berkesan sebagai media dakwah tentulah lahir dari peribadi-peribadi yang berjiwa dakwah.
Maksudnya peribadi mereka mestilah selaras dengan apa yang mereka nasyidkan atau sekurang-kurangnya sedang berusaha dengan gigih (mujahadah) untuk memiliki sifat-sifat baik. Mereka bukanlah seperti penghibur-penghibur Barat yang kebanyakannya tidak terhibur dengan hidup mereka akibat dosa, sakit jiwa, kaki botol, runtuh rumah-tangga, dadah dan bunuh diri.
Mereka bukanlah lilin yang menerangi orang lain dengan nasyid-nasyid mereka tetapi membiarkan diri sendiri kegelapan dari nilai-nilai cahaya yang mereka serukan. Allah swt telah menerangkan hakikat ini dalam satu surah khas yang dinamakan surah As Syuaara’ (penyair). Walaupun surah ini diturunkan bagi menjelaskan peribadi penyair-penyair pada zaman Rasulullah namun ia tetap relevan hingga kini. Firman Allah:
“Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. Tidakkah kamu melihat bahawasanya mereka mengembara di tiap-tiap lembah dan bahawasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak mengerjakannya kecuali penyair-penyair yang beriman dan beramal soleh dan banyak menyebut nama Allah dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui mana mereka akan kembali.” As Syu’araa’ (224-227)

Dalam surah yang diturunkan di Makkah ini Allah secara khusus telah menyebut sifat-sifat penyair yang suka memutar-belitkan kata, tidak mempunyai pendirian dan mengucapkan sesuatu yang tidak mereka kerjakan kecuali mereka yang mempunyai empat sifat yakni beriman, beramal soleh, banyak menyebut nama Allah (berzikir) dan mendapat kemenangan dari Allah. Inilah garis kasar perilaku yang harus ada pada tenaga-tenaga yang terlibat dalam penghasilan nasyid.
Hakikat ini perlu dinyatakan walaupun pada kita kekadang ia seperti terlalu ideal untuk dimiliki. Namun hakikat tetap hakikat, lambat atau cepat kita mesti berusaha untuk mencapainya justeru kita patut merasa malu kepada diri sendiri untuk terus bersikap hipokrit kepada Tuhan. Tegasnya, penasyid mestilah peribadi yang jelas iltizamnya dengan Islam kerana dia adalah figur ikutan yang mudah mempengaruhi orang ramai dengan cara hidup, stail dan perwatakannya. Samada di atas pentas, di studio rakaman atau dalam kehidupan sehari-hari, dia seharusnya berusaha untuk benar-benar mengamalkan apa yang diserukannya dalam nasyid-nasyidnya.
Akhirnya, hendaklah diingat bahawa fungsi utama nasyid hanyalah untuk membawa manusia kepada Tuhan agar mematuhi perintah dan meninggalkan larangan-Nya. Hanya dengan kembali kepada Allah hati akan mendapat ketenangannya yang hakiki. Firman Allah:
“Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan tenang – Ar Ra’d:28”
Apabila hati telah tenang ia akan mendapat hiburan apabila menyembah Allah. Sabda Rasulullah saw:
“Wahai Bilal, tenangkan kami dengan azanmu.”

Nasyid adalah hiburan pemangkin – untuk menyemarakkan hiburan yang asasi dan hakiki yang mesti diperolehi oleh seorang muslim melalui solat, zikir, Al Quran, doa, munajat, taubat, sabar, syukur dan lain-lain sifat mahmudah. Hakikatnya, solatlah hiburan sejati dan nasyid tentang solat cuma mewar-mewarkan kepentingan solat. Apabila pendengar benar-benar bersolat, insya-Allah mereka akan menikmati hiburan yang lebih tinggi dan asyik dari nasyid tentang solat. Inilah hiburan yang digambarkan sendiri oleh Rasulullah saw melalui sabdanya:
“Sejuk mataku di dunia dengan solat.”

Nasyid hanya bertindak sebagai ‘pengajak’ atau ‘pengiklan’ kepada hiburan-hiburan utama itu. Penasyid yang telah di”mertabat” sebagai teladan (maaf saya tidak gunakan istilah idola), kelakuan dan keperibadian kita perlu dijaga – atas pentas, luar pentas atau di mana sahaja. Oleh itu janganlah hendaknya kita terkeliru dan mengelirukan orang lain akan hakikat hiburan sejati sehingga masyarakat menganggap ‘iklan’ lebih penting dari apa yang diiklankan!
Opss… saya sendiri sangat takut pada satu ketika dulu, bila sajak saya “layar lara seorang puteri” yang mengisahkan pencarian dan penderitaan Puteri Diana dalam mencari bahagia telah dianggap menganggung-agungkan mendiang. Sajak asal yang lebih panjang telah dikerat dan diadjust oleh kumpulan nasyid itu lalu jadilah sebuah nasyid. Al hasil, itu telah menimbulkan fitnah yang sangat meresahkan hati saya. Percayakah, kalau saya katakan hingga saat ini… saya tidak pernahpun mendengar nasyid yang dimaksudkan?
Tetapi saya berdiam diri… dan membisu. Akhirnya ia berlalu tanpa kontroversi lagi. Syukur. Ya, Allah ampunkan aku.

Tuesday, July 7, 2015

REHATKAN HATI…


Sungguh, benteng pertahanan terakhir kita kian rapuh. Saban hari saya menerima email atau panggilan yang menceritakan tentang rumah tangga yang hampir runtuh. Padahal saya sendiri masih terkial-kial bermujahadah untuk menjadi ayah, suami dan anak yang baik. 
Kekadang saya tidak dapat memberi jawapan yang baru. Ini tentu menjemukan, kerana sahabat-sahabat perlukan pembaharuan pada jawapan. Apa yang mampu saya luahkan? Selain, mengulang-ulang apa yang pernah dipesankan oleh generasi salafussoleh terdahulu. Juga mengulang-ulang kata-kata yang pernah membujuk hati ketika saya sendiri diuji. 
Sahabat dan saudaraku… jangan pernah mengalah. Patah sayap, terbanglah jua. Jika jatuh, jangan rebah… biar terhenyak tetapi tetap tegak walaupun terpaksa bertongkatkan dagu. Marilah kita berpegang pada janji bahawa kita akan selamanya bersatu dalam munajat dan nasihat. Kerana apa yang kita harap daripada seorang manusia hanyalah dua… munajatnya dan nasihatnya!
Tidak semua yang bertanya dapat saya jawab secara khusus. Ada yang saya baca dan terus doakan. Ada yang saya baca, terus termenung… berfikir dengan kepala yang simpati dan dada yang empati. MasyaAllah, kita sering kalah. Namun, buat sekian kalinya kita berbaiah, kita sekali-kali tidak akan mengalah!
Lalu, diketika saat-saat dirimu dan diriku diuji, sudi apalah kiranya kita REHATKAN HATI...
Mengapa setelah berzikir, solat atau berdoa  hati belum tenang? Sedangkan Allah telah menetapkan dalam Al Quran bahawa dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang? Khususnya ketika menghadapi ujian rumah tangga mengapa hati kita masih resah, kacau dan galau walaupun sudah berbuih mulut meluahkan kalimah-kalimah zikir? Justeru, ramai isteri atau suami mengadu, mengapa hati mereka tidak tenang walaupun telah berzikir ketika menghadapi krisis, ujian dan kesusahan dalam hidup berumah tangga?
Mengapa kita belum mendapat ketenangan sepertimana yang dimiliki oleh pasangan Sayidina Ali dan Siti Fatimah walaupun kita telah berzikir dengan kalimah subhanallah, alhamdulillah dan Allah hu Akbar, sama seperti yang pernah diamalkan oleh mereka? Apa yang tidak kena dengan zikir kita? Bukankah kalimahnya sama? Bukankah jumlah atau bilangannya sama?
Tidak syak lagi kita tidak dapat menghayati maksud tersirat daripada kalimah-kalimah zikir itu. Berzikir tanpa menghayati falsafah dan makna tersirat di sebaliknya, umpama burung kakak yang pandai bertutur. Untuk menghayati makna zikir sehingga meresap ke dalam hati perlukan ilmu, amalan dan latihan. Marilah kita sama-sama kita fahami apakah kesan atau rasa-rasa yang perlu dirasai oleh hati apabila kita mengingati Allah (berzikir).  Antara rasa-rasa itu ialah:
1.      Rasa kehambaan.
Rasa kehambaan ialah rasa miskin, jahil, lemah, bersalah, hina dan lain-lain sifat kekurangan seorang manusia apabila berdepan dengan ujian daripada Tuhannya. Apabila diuji dengan karenah pasangan, kekurangan harta, anak-anak sakit dan sebagainya, seorang suami atau isteri yang memiliki rasa kehambaan akan sedar bahawa semua itu hakikatnya datang daripada Allah. Firman Allah:
“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”
Bila menyedari hakikat itu, seseorang akan pasrah dan merasakan bahawa dia wajar diuji. Hatinya berbisik, “bukankah aku seorang hamba? Aku sewajarnya akur dengan apa yang berlaku dan tidak mempersoalkan mengapa aku diuji begini. “ Hatinya tidak akan berkata, “kenapa aku, bukan orang lain?” Menerima hakikat bahawa kita layak diuji akan menyebabkan hati menjadi tenang. Sebaliknya jika kita ‘memberontak’, hati akan bertambah kacau. Let go, let God – maksudnya lepaskan dan pasrahlah kepada Allah.
Apakah tanda-tanda kita memberontak apabila diuji? Kata Imam Ghazali rahimahullah, “cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah ‘memberontak’ kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya!” Misalnya, seseorang suami atau isteri itu tidak mahu lagi untuk makan dan minum secara teratur, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan rumah atau menjaga anak-anaknya lagi.
Marilah sama-sama kita ingat, apabila ditimpa ujian, kita diajar untuk mengucapkan kalimah istirja’, “Inna lillah wa inna ilaihi raji’un.” Firman Allah:
“Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali. (Surah al-Baqarah 2:156).”
Kalimah ini mengingatkan kita agar kembali merasakan erti kehambaan. Bahawa kita adalah milik Allah dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Kita layak, patut dan mesti diuji kerana kita hamba, bukan tuan apalagi Tuhan dalam hidup ini. Dengan ini kita akan dapat menurunkan rasa marah kepada pasangan, anak-anak, mertua atau sesiapa sahaja anggota keluarga kita. Ya, mereka berbuat demikian atas izin Allah jua!
2. Rasa bertuhan.
Rasa kehambaan yang serba lemah, itu mesti diimbangi oleh rasa bertuhan. Apabila kita rasa lemah, timbul pergantungan kepada yang Maha kuat. Apabila kita rasa kurang, timbul pengharapan kepada yang Maha sempurna. Apabila kita dihimpit kesedihan semakin kuat rasa pergantungan, pengharapan, permintaan kita kepada Allah. Mungkin selama ini kita terlalu bergantung kepada suami, isteri atau anak-anak.
Jika rasa kehambaan menyebabkan kita takut, hina dan lemah. Sebaliknya rasa bertuhan akan menimbulkan rasa sabar, tenang dan berani menghadapi apa jua masalah dalam rumah tangga. Seorang suami yang paling kuat menghadapi ujian dalam hidup ialah suami yang merasa lemah di sisi Allah. Ketika itu ujian walau bagaimana berat sekalipun akan mampu dihadapi kerana merasakan Allah akan membantunya. Firman Allah: “Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita. (Surah Taubah 9:40)”
Rasa bertuhan inilah yang menyebabkan para nabi dan rasul sanggup berdepan dengan karenah isteri mereka. Nabi Luth, Nabi Ayub, Nabi Nuh misalnya, mampu menghadapi ujian yang paling kritikal dalam rumah tangga mereka. Doa adalah senjata mereka manakala solat dan sabar menjadi wasilah mendapat pertolongan Allah. Firman Allah: “Dan pintalah pertolongan dengan sabar dan mengerjakan solat. (Surah al-Baqarah 2: 45)”
Dalam apa jua keadaan – positif mahupun negatif, hati suami atau isteri tetap tenang. Firman Allah:  “Dialah Tuhan yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang yang beriman, supaya keimanan mereka makin bertambah daripada keimanan yang telah ada. Kepunyaan Allah tentang langit dan bumi, dan Allah itu Maha Tahu dan Bijaksana. (Surah al-Fath 48:4)”
Apabila hati tenang, berlakulah keadaan yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya yang dilaporkan oleh Sa’ad bin Abi Waqqas: “Aku hairan dengan orang beriman, sekiranya dia mendapat kebaikan, maka dia akan memuji Allah dan bersyukur, dan sekiranya dia mendapat musibah dia akan memuji Allah dan bersabar. Dan setiap mukmin diganjari dalam setiap urusannya sehingalah diberi pahala pada setiap suapan makan yang diangkat ke mulut isterinya.”
3.      Memahami maksud takdir Allah
Mana mungkin kita dapat mengelakkan daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: We can’t direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.
Kemudi dalam bahtera rumah tangga kita ialah hati. Hati yang bersifat berbolak-balik (terutamanya apabila diuji) hanya akan tenang apabila kita meyakini sifat kasih sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya tetap bersama kita sewaktu diuji. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan buruk. Walaupun kekadang kita belum nampak kebaikannya, percayalah kebaikannya pasti ada.
Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, bersangka baiklah kepada Allah, berdasarkan firman-Nya:  “Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang Mengetahui sedang kamu tidak mengetahuinya. (Surah Al Baqarah 2: 216)”
Siapa tidak inginkan keharmonian, kasih sayang dan kemakmuran dalam berumah tangga. Namun jika setelah berusaha sedaya upaya, krisis masih berlaku jua, maka bersangka baiklah dengan Tuhan. Mungkin itu caranya untuk kita mendapat pahala sabar. Begitu juga kalau kita ditakdirkan kita kesempitan belanja, maka berusahalah untuk menambah pendapatan, kerana itulah maksud Allah mentakdirkan begitu.  Ya, dalam apa jua takdir Allah, hati kita dipimpin untuk memahami apa maksud Allah di sebalik takdir itu.
Dengan ini kita tidak akan merungut, stres dan tertekan. Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah ini: “Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”
Jagalah rumah tangga kita dengan sebaik-baiknya. Carilah jalan damai sehabis daya.  Namun ingatlah jika badai terus melanda, ingatlah itu sudah maktub (tertulis). Jangan rosakkan hati kita dengan kalimah “kalau” atau “jika”. Hayati sabda Rasulullah saw ini: “Oleh itu, hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas. Dan jika engkau ditimpa sesuatu, maka janganlah engkau berkata: “Kalau aku lakukan anu anu, tentulah akan terjadi anu anu, tetapi katalah: “Allah telah takdirkan dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan,’ kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.” (Hadis riwayat Muslim)
4.      Mendapat hikmah apabila diuji.
Hikmah adalah suatu kebijaksanaan mendapat kebaikan di sebalik satu keburukan. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh mehnah – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya. Daripada Abd al-Rahman bin Azhar bahawa Ra­sul­ullah SAW bersabda: “Perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa sakit atau demam, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja.”
Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan? Maka dengan ujian bentuk inilah para suami atau isteri meraih sebanyak-banyaknya pahala dan keredhaan Allah. Rumah tangga adalah medan ‘perjuangan’ melawan nafsu marah, putus asa, buruk sangka, dendam dan lain-lain sifat mazmumah yang mungkin timbul hasil interaksi dan komunikasi antara suami isteri, ibu-bapa dengan anak-anak, mertua dengan menantu.
Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Justeru, hayatilah kata-kata hikmah ini: “Allah melapangkan bagimu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan, dan Allah menyempitkan bagimu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.”
Ya, inilah empat rasa yang sewajarnya ada ketika kita berzikir sewaktu mengharungi ujian dalam berrumah tangga. Bawalah hati kita berehat… dan rehat sebenar ada di dalam zikir. Dan zikir yang paling besar adalah solat. Oleh kerana itulah Rasulullah saw sering menyuruh Bilal supaya azan dengan katanya yang membujuk, “rehatkan kami dengan solat wahai Bilal!”